Advertisement

Link Banner

fakta : Rokok Mengandung Babi ! jagalah KESEHATAN

Posted by YUDI SETIADI


Sydney – Kabar mengejutkan Datang Dari penelitian tentang rokok. Ternyata, filter rokok mengandung hemoglobin atau protein Darah babi! Benarkah?

Sebuah riset terbaru Dari seorang ilmuwan Belanda mengguncangkan publik. Dia menemukan kandungan hemoglobin (darah merah) Dari babi sebagai salah satu bahan untuk filter rokok.

Fakta mencengangkan ini Diungkapkan peneliti Dari Eindhoven, Belanda, Christien Meindertsma, Dan lalu Didukung oleh Profesor Kesehatan Masyarakat Dari University of Sydney, Simon Chapman.

Hemoglobin atau protein Darah babi, ternyata Digunakan untuk membuat filter rokok agar lebih efektif untuk menangkap bahan kimia berbahaya, sebelum masuk paru-paru seorang perokok. Menurut Chapman, industri rokok Dunia memang kerap merahasiakan bahan-bahan yang mereka gunakan.

“Menurut mereka, ini adalah bisnis Dan rahasia Dagang kami,” kata Chapman seperti Dilansir News.com, Kamis (1/4/2010).

Prof Chapman mengatakan penelitian ini memberitahu Dunia tentang rahasia pembuatan rokok, Dan untuk meningkatkan kepedulian terhadap umat Muslim Dan Yahudi yang taat, karena babi sangat Diharamkan bagi kedua agama tersebut.

“Masyarakat Yahudi Dan Muslim pasti akan menanggapi hal ini Dengan sangat serius, Dan juga para vegetarian,” pungkas Chapman.

Tak ayal temuan ini menjadi bahan Diskusi serius para ulama Islam Dan para agamawan Yahudi Di berbagai negara.

Menurut kedua peneliti, riset itu merupakan bagian Dari rahasia bisnis Dan Dagang. Hal itu, kata meraka, Dimaksudkan untuk meningkatkan kepedulian umat Islam Dan Yahudi yang mengharamkan babi.

Sementara ini, Majelis Ulama Indonesia (MUI) belum mengetahui berita tersebut. Namun jika penelitian itu benar, maka MUI tidak segan-segan untuk memutuskan fatwa haram. MUI juga akan meminta BP POM untuk melakukan penelitian atas temuan itu.

Sebelumnya, persoalan hukum merokok sempat menjadi polemik. Terutama, setelah Muhammadiyah mengeluarkan fatwa yang mengharamkan merokok. Bahkan, Pemerintah Provinsi DKI Jakarta melarang warganya merokok Di tempat umum. Meski Demikian, minat orang untuk merokok tetap tinggi.

So, Jangan heran Dengan banyaknya moral masyarakat yang rusak, ada benarnya kan kata pepatah, karakter seseorang itu sesuai Dengan apa yang masuk ke perutnya. Jika baik yang masuk ke perutnya maka baiklah Dia, jika buruk yang masuk ke perutnya buruklah Dia.


Sumber: http://www.i-dus.com/2011/02/parahinilah-faktanya-rokok-mengandung.html

{ 0 comments... or add one}


Posting Komentar