Advertisement

Link Banner

MENELUSURI MARKAS AL-QAEDA (BAG:2)

Posted by YUDI SETIADI



Latar Belakang Al Qaeda




Selama tahun 1980-an sejumlah besar Muslim pindah dari negara-negara Timur Tengah ke Afghanistan untuk bergabung dengan orang-orang Afghanistan dalam perang berkelanjutan yang dimulai pada tahun 1979 ketika Uni Soviet menyerbu Afghanistan. Ini adalah saat ini bahwa Usama Bin Ladin muncul sebagai pemain penting dalam kelompok 'Arab Afghanistan.' Datang dari keluarga jutaan dolar, Usamah bisa menggunakan aset-nya bersama dengan koneksi ke kontributor kaya lainnya untuk membantu menjaga aliran pejuang ke Afghanistan.


Usamah memberikan sejumlah besar uang untuk membiayai sebuah entitas yang disebut 'Biro Jasa' atau Maktab Khidmat al, yang merupakan jaringan untuk merekrut individu untuk penyebab Afghanistan dari masyarakat Muslim di Amerika Serikat, Timur Tengah, Asia Tenggara, dan Eropa Barat. Ia juga menciptakan jaringan kamp pelatihan dan senjata yang diberikan kepada pejuang Arab. Apa yang dikenal saat ini sebagai Al-Qaeda atau 'Yayasan' dibentuk oleh Bin Ladin setelah kekalahan Soviet di akhir 1980-an.





Pada tahun 1989, Bin Landin diundang untuk pindah ke Sudan oleh rezim yang berkuasa yang terdiri dari faksi militer dan Front Islam Nasional. Pada tahun 1990, ia mengirim sebuah tim maju ke Sudan yang diikuti pada pertengahan 1991. Usamah dibangun jalan dan memberi uang untuk perang pemerintah melawan separatis Selatan sebagai imbalan izin untuk mendirikan bisnis dan menciptakan infrastruktur untuk mendukung kegiatan teroris.


Pada awal 1992, perhatian Bin Ladin berubah untuk menyerang Amerika Serikat, 'kepala ular.' Dia menyatakan bahwa Amerika Serikat tidak hanya didukung Israel tetapi juga terus berkuasa rezim Arab yang tidak mengikuti ajaran Islam.





Sekarang di Sudan, Bin Ladin mulai memperluas organisasi al Qaeda asli yang didirikan di Afghanistan. Al-Qaeda memiliki daftar keanggotaan dan struktur komite, disahkan oleh hukum Islam, untuk membenarkan tindakannya. Sifat hirarkis kelompok digunakan untuk mengkoordinasikan dan mendukung operasi. Namun, struktur ini tidak digunakan dalam operasi teroris tertentu. Tugas ini adalah yang ditunjuk untuk sebuah sel klandestin ulung, diperintahkan oleh seorang agen senior al Qaeda yang melaporkan langsung kepada Bin Ladin.


Bin Ladin bercita-cita untuk membangun sebuah organisasi multinasional dengan kelompok teroris dari Aljazair, Mesir, Libya, Oman, Arab Saudi, Tunisia, Yordania, Libanon, Irak, Maroko, Somalia dan Eritrea dengan Al Queda sebagai dasar asli. Hal ini didokumentasikan bahwa setidaknya satu kelompok dari negara-negara yang tercantum di atas bergabung dengan Al Queda. Dengan koalisi baru kelompok teroris yang mencakup dunia, Bin Ladin membawa tingkatan baru dari kekuatan Islam yang mampu menyelesaikan operasi lebih besar dan lebih kompleks.


Di Sudan, Bin Ladin membuat senjata dan depot supply dan kamp-kamp pelatihan untuk mendukung Queda al. pengikut Bin Ladin's digunakan posisi kerja dalam bisnis sebagai depan untuk mendapatkan bahan-bahan yang diperlukan untuk melakukan serangan teroris seperti senjata, bahan peledak, dan peralatan teknis. perwira intelijen Sudan juga dibantu operator al Queda dengan menyediakan paspor palsu dan pengiriman dokumen. Pada saat ini, peran operasional Queda al pada prinsipnya untuk memberikan dukungan melalui dana, pelatihan dan senjata untuk serangan teroris oleh sekutu kelompok.


Bin Ladin, bagaimanapun, tidak memberikan dana Queda al oleh kekayaan pribadinya sendiri atau bisnis. Pendapatan Al Qaeda diperoleh melalui jaringan penggalangan dana. Berlawanan dengan kepercayaan populer, Bin Ladin tidak pernah menerima inheritace sebesar $ 300 juta. Sebaliknya, dari tahun 1970 sampai 1994, ia menerima sekitar $ 1 juta per tahun.


Pada bulan Mei 1996, Bin Ladin pindah kembali ke Afghanistan dari Sudan. Sudan berada di bawah banyak tekanan pada April 1996 karena sanksi PBB untuk menyembunyikan teroris yang berusaha untuk membunuh Presiden Mesir Mubarak pada bulan Juni 1995. Langkah ini menandai kemunduran awal untuk Bin Ladin dan al Qaeda karena kesulitan finanical. Pemerintah di Arab Saudi telah membekukan asetnya pada tahun 1993 dan pemerintah Sudan mengambil alih aset ketika ia meninggalkan negara. Di sisi lain, di Afghanistan, Bin Ladin berhasil menggagalkan agenda yang lebih terbuka karena kurangnya sebuah pemerintahan terpusat.


Pada bulan Agustus tahun 1996, Bin Ladin terbuka mengumumkan perang melawan AS Dia berusaha membujuk umat Islam di seluruh dunia untuk bersatu melawan penyusup bersama mereka di Semenanjung Arab, Amerika Serikat. Satu bulan kemudian pada bulan September 1996, Taliban, sebuah faksi di Afghanistan yang didukung oleh Pakistan, mengambil alih Kabul. Pada saat ini, Bin Ladin mulai meletakkan dasar bagi suatu aliansi dekat. Karena hubungan mereka, Taliban mengalami tekanan luar yang besar, sanksi PBB, dan isolasi sebelum serangan 11 September. Mereka memang memiliki banyak keuntungan terlalu termasuk ratusan pejuang, suppplies dan dukungan keuangan dari al Qaeda.


Tidak hanya itu ada keuntungan fisik untuk medan perang tapi ada juga sejumlah hubungan ideologis antara kedua kelompok yang menciptakan suatu aliansi dekat. Kedua al Qaeda, di bawah Bin Ladin, dan Taliban menginginkan negara Islam murni. Hal ini melaporkan bahwa Bin Ladin bahkan bersumpah setia kepada Mullah Omar, pemimpin Taliban.





Pada tahun 1998, Bin Ladin mulai menciptakan landasan bagi penggabungan antara al Qaeda dan organisasi teroris lainnya, Jihad Islam Mesir. Pada tanggal 23 Februari 1998, pemimpin dari dua kelompok, Bin Ladin dan Ayman Zawahiri, menerbitkan fatwa yang membuat publik 'Putusan untuk membunuh orang Amerika dan sekutu mereka.' Fatwa itu tidak hanya memerintahkan orang untuk membunuh warga sipil tak berdosa dan anggota militer, tetapi juga menyatakan bahwa itu adalah tugas mereka untuk melakukannya kapanpun dan dimanapun memungkinkan.


sumber :
http://www.eryevolutions.co.cc/2011/04/menelusuri-markas-al-qaeda-bag2.html

{ 0 comments... or add one}


Posting Komentar