Advertisement

Link Banner

Misteri Kecelakaan Pesawat di Bermuda

Posted by Mobile eSports









Segitiga Bermuda (NASA)


Lautnya berwarna biru kehijauan. Berpadu dengan pantai bertabur pasir putih yang berkilau saat diterpa cahaya matahari. Ini merupakan gambaran kecantikan Kepulauan Bermuda.

Namun, daya tarik pulau dan perairan ini bukan hanya karena keindahan alam, tapi juga misteri yang melingkupinya. Bermuda merupakan salah satu titik dari area Segitiga Bermuda atauBermuda Triangle.
Segitiga yang menghubungkan area titik Bermuda, Florida, dan Puerto Rico ini dikenal sebagai area mematikan, karena sudah banyak memakan korban.

Sederet kecelakaan pernah terjadi, baik pesawat terbang yang hilang tanpa jejak dan kapal tenggelam. Bangkai kapal dan pesawat, serta jasad korban tak ditemukan.
Anda penasaran bagaimana awal misteri mematikan area Segitiga Bermuda? Ketahui fakta-fakta berikut yang dilansir dariLivescience.com.

-  U.S.S. Cyclops (AC-4)

Ini merupakan kapal besar pengangkut batubara yang hilang di perairan Segitiga bermuda pada 1918. Setelah meninggalkan Barbados menuju Baltimore pada 4 Maret, kapal menghilang tanpa jejak. Ada 306 orang di dalamnya, dan ini merupakan kehilangan terbesar dalam sejarah Angkatan Laut AS yang bukan karena peperangan.

- Flight 19

Reputasi menakutkan Segitiga Bermuda dimulai pada 5 Desember 1945. Saat itu Flight 19, lima pesawat pengebom milik Angkatan Laut Amerika Serikat menghilang saat melakukan latihan rutin. Pesawat tersebut telah melakukan pemeriksaan menyeluruh sebelum berangkat dari Pangkalan Udara Angkatan Laut, Fort Lauderdale di Florida.

Pemicu hilangnya pesawat tersebut misterius. Karena saat itu dalam masa damai, sehingga tak mungkin ditembak jatuh. Namun sebelum hilang kontak salah satu pilot Flight 19 melaporkan adanya keanehan.

"Semuanya terlihat aneh, termasuk lautnya. Kami memasuki air berwarna putih dan tampak tidak lazim," ungkap kapten yang terekam dalam radio penghubung. 

Pesawat tersebut lalu hilang, bangkainya tak terlihat sama sekali, jasad 14 awaknya juga tidak pernah ditemukan. Pemerintah Amerika Serikat melakukan penyelidikan dan pencarian dalam waktu cukup lama. Aura mengerikan area ini pun semakin terkenal.

- Sulphur Queen
SS Marine Sulphur Queen, kapal tanker Inggris yang membawa sulfur cair dan 39 kru hilang di dekat pantai selatan Florida. Komunikasi terakhir terjadi pada 4 Februari 1963 ketika mengirimkan pesan radio rutin.

Setelah itu, komunikasi lebih lanjut selalu gagal dilakukan. Kru pencari pun dikirim dan setelah dua minggu mereka  hanya menemukan beberapa pecahan puing dan perlengkapan sehari-hari yang mengambang di air. Insiden ini dikaitkan dengan cerita rakyat soal Segitiga Setan, yang mitosnya "raja bawah air" berbau sulfur.

Ilmuwan dari berbagai bidang pun berspekulasi dengan berbagai teori untuk mengetahui alasan di balik sederet kasus hilangnya pesawat dan kapal laut di area Segitiga Bermuda. Mulai dari lubang waktu, portal dimensi lain, anomali medan magnet, fenomena geofisika hingga gelembung gas metana yang besar.
Sampai saat ini pihak angkatan laut AS hanya menyebutkan kalau di area Segitiga Bermuda seringkali terjadi badai tak terduga. Termasuk perubahan cuaca yang drastis, serta gulf stream atau arus laut yang kuat, sehingga dengan cepat menyapu bangkai kapal dan pesawat. Badan antariksa Amerika, NASA, juga mengeluarkan pernyataan yang sama.

Sumber: VIVAnews

{ 0 comments... or add one}


Posting Komentar