Advertisement

Link Banner

Kenapa Salam Tempel Cuma Berlaku Untuk Anak Kecil

Posted by VIRAL ID


Waktu berlalu begitu cepat tanpa kamu sadari, seiring lebaran demi lebaran berganti, salam tempel lebaran tidak lagi diberi, apakah yang terjadi?  *asik berima* Begitu jerawat kecil-kecil muncul di jidat, suara kamu pecah dan mulai tumbuh jendolan-jendolan dari leher ke bawah, semakin berkurang pula jatah salam tempel yang kamu terima, ih kenapa sih emangnya? *berima lagi ahey*
Ehm, ya mungkin aja karena…

Kamu Udah Tahu Malu

Kalau dulu biasanya cuek aja, asalamualaikum cium tangan sama tetangga yang gak kenal-kenal banget demi dapet seribuan segepok. Sekarang diajak muter-muter salaman di komplek udah males, mendingan nyemilin nastar di rumah. Eh kecuali ke rumah tetangga yang anaknya seumuran dan cakep sih.

Kamu Udah Gak Terima Recehan 

Asik ini agak sombong sih. Gocengan kalo dikumpulin sepuluh lembar juga udah bisa jadi bensin 5 liter.  Tapi kalau kamu diselipin gocengan kan agak gimana gitu ya. Kayak ngotor-ngotorin kantong gitu. Apalagi kalo duitnya jelek, lecek, becek. Hiii. Pengen langsung dibuat jajan gorengan ajah. Kecuali seratus ribuan deh masih bisa cengar cengir hehehe makasih om/tante/pakde/bude.

Kamu Gak Lagi Belajar Puasa

Emang sih katanya, belajar itu sampe ke liang lahat. Tapi salah satu alasan pemberian salam tempel itu adalah sebagai reward supaya anak-anak jadi semangat puasa. Nah kalo kamu? Kalo udah lebih dari 10 tahun belajar puasa sih harusnya udah gape banget ya. Lagian yakin puasa sebulan penuh? Kemarin masih makan siang di warteg.

Kamu Udah Gak Terlalu Suka Suasana Lebaran.

Terus yakin kamu masih suka sama suasana lebaran? Kalo tentang makanan melimpah sih okelah, ketemu sepupu seumur yang asik boleh lah. Nah tapi kalo disidang sama keluarga besar, ditanya kapan lulus? Kapan kawin? Pacarnya mana? Kerjaannya apa? Kok gak jadi pegawai negeri aja? Gajinya berapa sekarang? Kok gak masuk kampus negeri? Kok udah sekolah tinggi-tinggi belum jadi apa-apa? Kok udah lebih dari setaun kerja belum punya mobil? Kok pacarnya beda agama? Dan sebagainya dan sebagainya. Kalau anak-anak kan masih suka sama lebaran makanya dikasih duit. Gak logis ya alasannya? Gapapa lah.
Ehtapi, sebetulnya reward kan diberikan untuk menjaga supaya perilaku baik terus terjadi secara berulang. Kalau pas jadi anak-anak mah puasa cuma tahan laper dan haus, gak harus nahan emosi pengen nyambelin mulut bos yang ngomel mulu, nurunin pacar yang ngambek mulu di tengah tol, nabrakin dan ngelindes pelan-pelan supir metromini yang ugal-ugalan, nebalikin meja karena internet lelet, muntah di meja temen yang lagaknya paling tengil se-ibukota dan yang paling penting: anak-anak kecil pas lebaran gak ditanya-tanya dan disindir-sindir tentang kehidupan dan masa depan. Jadi sebagai orang dewasa (baca : banyak umur, banyak yang harus ditanggung dan  banyak yang harus dijawab) kamu sudah selayaknya juga mendapat salam tempel yang pantas! Mari perjuangkan orang gede dapet salam tempel! Mulai lebaran tahun ini! AYO! Ini revolusi!!!
Setuju? Kalo setuju komen dulu dong di bawah!

{ 0 comments... or add one}


Poskan Komentar